Print ...

Contributor...

  • , Editor:

Downnload...

Path: Top > Laporan_Kerja_Praktek > Fakultas_Sospol > Ilmu_Pemerintahan > 2009

Kinerja pegawai perpajakan dalam meningkatkan pendapatan daerah di dinas perpajakan daerah kabupaten cianjur tahun 2009

2009
Undergraduate Theses from JBPTUNIKOMPP / 2010-08-10 11:53:41
By : Megi Agiyani NIM.41706027, Perpustakaan UNIKOM
Created : 2010-08-10, with 8 files

Keyword : Kinerja pegawai,meningkatkan pendapatan daerah
Url : http://alumni.unikom.ac.id

Informasi pengetahuan pada era globalisasi ini dipandang sebagai modal utama untuk menjalankan suatu bisnis stategis, yang memerlukan upaya pengelolaan pengetahuan agar dapat mendorong bagi perkembangan bisnis. Selain itu, modal utama yang lain yaitu sumber daya manusia yang mencakup pengalaman pegawai, keterampilan pegawai, dan hubungan personil. Pengetahuan telah menjadikan sumber bisnis utama didorong oleh perubahan-perubahan dalam bidang teknologi dan dalam bisnis global, perubahan ini telah menjadikan orientasi manajemen sumber daya manusia.

Pengembangan sumber daya manusia sangat perlu diperhatikan, salah satu faktor pendukung keberhasilan setiap negara baik dalam bidang perekonomian, sosial budaya, politik, dan lain-lain yaitu sumber daya manusia yang memiliki keahlian yang handal dan menguasai sistem manajemen informasi kepegawaian, motivasi berprestasi tinggi, kreatif, inovatif dan memiliki kepribadian.

Sumber daya manusia juga sangat penting bagi tercapainya pembangunan, yaitu dengan sumber daya manusia yang baik dan memiliki strategi untuk mengembangkan sumber daya manusia yang dikenal sebagai menajemen organisasi. Manajemen merupakan suatu koordinasi semua sumber daya melalui proses perencanaan, pengorganisasian, penetapan tenaga kerja, pengarahan dan pengawasan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan terlebih dahulu.

Manajemen kinerja sumber daya manusia adalah suatu kegiatan komunikasi yang terus berlangsung, dan dilakukan dalam rangka kerjasama, yang melibatkan semua personil dan memberikan konstribusi pada sasaran organisasi. Peranan manajemen sumber daya manusia sangat menentukan bagi terwujudnya tujuan organisasi, organisasi merupakan jawaban dari berhasil atau tidaknya tujuan organisasi yang telah ditetapkan tersebut. Untuk itu, diperlukan tenaga kerja yang memiliki kecakapan dan keterampilan serta keuletan dan kedisiplinan yang tinggi.

Syarat utama yang paling mendasar (fundamen) yang diperlukan pegawai adalah memiliki kompetensi di bidang masing-masing. Peningkatan pengembangan kompetensi di bidang sumber daya manusia keberadaannya sangat dibutuhkan dalam suatu organisasi, baik organisasi pemerintahan maupun organisasi swasta. Kompetensi merupakan faktor mendasar yang dimiliki seseorang yang mempunyai kemampuan lebih, yang dapat diperlukan untuk menghadapi tantangan-tantangan baru di tempat kerja, kemampuan intelektual dengan motivasi kerja yang tinggi sehingga tercipta kinerja pegawai yang kondusif untuk merealisasikan potensi kerja yang dimilikinya sesuai dengan kebutuhan organisasi.

Penilaian kinerja bagi organisasi pemerintahan sudah memiliki aturan yang telah ditetapkan oleh masing-masing instansi pemerintahan, yaitu dengan cara sistematis untuk mengetahui hasil pekerjaan dan kinerja organisasi. Tujuan penilaian kinerja adalah untuk memperbaiki atau meningkatkan kinerja organisasi melalui peningkatan kinerja dari sumber daya manusia organisasi. Banyak organisasi yang berusaha mencapai sasaran dalam suatu kedudukan yang terbaik dan terpercaya dalam bidangnya masing-masing, yaitu dengan cara mencapai sasaran yang telah ditetapkan oleh organisasi. Perhatian hendaknya dipusatkan kepada kinerja yang baik. Hal ini berarti, bahwa dalam melaksanakan tugas, kegiatan dan kewajibannya harus sama-sama penting dan berharga dengan kegiatan organisasi. Jadi, untuk mencapai kinerja yang baik harus selalu ada perbaikan dan peningkatan kinerja dalam melaksanakan kegiatan. Supaya tercapai kinerja yang baik, perlu ada perubahan cara bekerja sama dan bagaimana melihat atau meninjau kinerja itu sendiri.

Kinerja adalah hasil kerja secara kualitas dan kuantitas yang dicapai oleh seseorang pegawai dalam melaksanakan tugasnya sesuai dengan tanggung jawab yang diberikan kepadanya. Berbicara mengenai kinerja (performance), berkaitan dengan hasil kerja seseorang baik dari segi kualitas maupun kuantitas berdasarkan standar kerja yang telah ditentukan. Kinerja individu ini akan tercapai apabila didukung oleh atribut individu, upaya kerja dan dukungan organisasi.

Kinerja juga merupakan suatu perilaku yang nyata dan dapat ditampilkan oleh seseorang sebagai prestasi kerja yang dihasilkan oleh pegawai sesuai dengan perannya dalam pekerjaan, serta bagaimana menilai seseorang telah bekerja dengan target yang telah ditentukan. Faktor-faktor yang mempengaruhi pencapaian kinerja yaitu faktor kemampuan secara psikologis, kemampuan pegawai terdiri dari kemampuan potensi (IQ) dan kemampuan realita (pendidikan).

Pegawai perlu ditempatkan pada pekerjaan yang sesuai dengan keahliannya. Dalam pencapai kinerja yang baik, setiap pegawai harus diberikan motivasi kerja sehingga mencapai kinerja maksimal yang memiliki tujuan utama organisasi. Faktor motivasi juga terbentuk dari sikap (attiude) seorang pegawai dalam menghadapi situasi kerja.

Semakin kompleks tugas dan tanggung jawab yang diemban oleh Dinas Perpajakan maka, mengharuskan para pegawainya untuk lebih profesional, mampu bekerja produktif dengan penuh tanggung jawab, taat hukum, rasional, inovatif, dan memiliki integritas yang tinggi serta menjunjung tinggi etika administrasi publik dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat maupun aparatur pemerintah itu sendiri. Penilaian kinerja pegawai dapat dipengaruhi oleh, motivasi, disiplin kerja, budaya kerja, tingkat pendidikan, pengalaman kerja, pelatihan, komunikasi dan lain-lain.

Tingkat pendidikan seseorang sangat penting, karena semakin tinggi tingkat pendidikannya maka, semakin tinggi kinerjanya. Semakin banyak pengalaman kerja seseorang maka, akan semakin baik pula kinerjanya. Demikian juga semakin sering seseorang ikut kegiatan pelatihan dan pengembangan, maka ia akan semakin berkualitas, sehingga akan semakin baik pula kinerjanya. Selain itu juga komunikasi sangatlah penting bagi semua, baik itu pimpinan maupun para pegawainya untuk mengkomunikasikan segala sesuatu yang berhubungan dengan usaha pencapaian tugas.

Disiplin kerja merupakan suatu sikap dan tingkah laku yang menunjukkan ketaatan pegawai terhadap peraturan organisasi yang muncul dalam diri setiap pegawai. Disiplin kerja mengatur seorang pegawai akan mentaati segala norma, kaidah dan peraturan yang berlaku dalam suatu organisasi. Tujuan disiplin kerja yaitu untuk memperlancar seorang pegawai dalam melaksanakan pekerjaannya agar tercapaian tujuan organisasi tepat waktu, tepat sasaran serta efektif dan efesien.

Berkaitan dengan hal tersebut, maka penulis tertarik untuk mengadakan penelitian mengenai kinerja pegawai berkaitan dengan pendapatan daerah yang hasilnya akan dituangkan dalam bentuk Laporan KKL dengan judul, “KINERJA PEGAWAI PERPAJAKAN DALAM MENINGKATKAN PENDAPATAN DAERAH DI DINAS PERPAJAKAN DAERAH KABUPATEN CIANJUR TAHUN 2009”.

Copyrights : Copyright � 2001 by Digital library - Perpustakaan Pusat Unikom . Verbatim copying and distribution of this entire article is permitted by author in any medium, provided this notice is preserved.

Give Comment ?#(0) | Bookmark

PropertyValue
Publisher IDJBPTUNIKOMPP
OrganizationP
Contact Namedyah@unikom.ac.id
AddressJl. Dipati Ukur No.116 Lt.7
CityBandung
RegionWest Java
CountryIndonesia
Phone022-2533825 ext.112
Fax022-2533754
Administrator E-mailperpus@unikom.ac.id
CKO E-mailperpus@unikom.ac.id