Path: Top > S1-Final_Project > Fakultas_Desain > Desain_Komunikasi_Visual > 2010

Perancangan Kampanye Pemanfaatan Lubang Resapan Biopori Di Kota Bandung

2010
Undergraduate Theses from JBPTUNIKOMPP / 2010-09-03 08:31:22
By : Rijal Dzurrohman Hendarsyah NIM.51905803, Perpustakaan UNIKOM
Created : 2010-09-03, with 6 files

Keyword : Kampanye,Lubang Resapan Biopori
Url : http://alumni.unikom.ac.id

Pustekom, 2005 bahwa Indonesia merupakan daerah yang mempunyai curah hujan yang relatif tinggi yaitu 2000 – 3000 mm/Tahun. Namun ironisnya dibeberapa tempat masih ada yang kesulitan untuk mendapatkan air bersih. Terutama ketika musim kemarau, air bersih menjadi langka seperti di kota-kota yang sebagian besar menggunakan air ledeng. Hal ini disebabkan kuantitas dan kualitas air tanah yang kurang mencukupi dan layak untuk bisa dikonsumsi, kemudian kerap terjadi banjir apabila memasuki musim penghujan yang bisa menimbulkan berbagai permasalahan. Banjir merupakan kejadian yang rutin terjadi apabila musim penghujan datang seperti halnya bagi warga Jakarta dan Bandung. Banjir sudah menjadi rutinitas tahunan apabila musim penghujan datang. Delapan puluh lima persen bencana alam yang terjadi di Indonesia adalah banjir (Sofyan, 2006).

Permasalahan banjir yang terus terjadi perlu diatasi masalah banjir bukanlah hal yang mustahil dan sulit untuk diatasi salah satunya melalui tindakan preventif melalui teknologi yang sederhana, murah, ramah lingkungan dan bisa dilakukan oleh siapa saja. Antisipasi banjir bisa di lakukan salah satunya dengan mengurangi laju air hujan di atas permukaan tanah melaui lubang resapan. Teknologi ini lebih dikenal dengan sebutan Lubang Resapan Biopori atau disingkat menjadi LRB. lubang resapan biopori ini mempunyai beberapa manfaat diantaranya mencegah banjir, mengurangi sampah organik menjadi kompos, menyuburkan tanaman disekitarnya, meningkatkan kualitas dan kuantitas air tanah.

Begitu banyak manfaat dari teknologi biopori untuk lingkungan apabila teknologi biopori ini bisa diaplikasikan di lingkungan masyarakat maka ancaman terhadap banjir bisa diminimalisir dan terciptanya lingkungan yang sehat dan ekosistem tanah yang baik sehingga bisa mengembalikan ekosistem tanah yang sudah tidak berfungsi. Teknologi biopori ini tidak memerlukan tempat yang luas dan biaya yang mahal sehingga bisa dilakukan secara mandiri oleh masing-masing pihak di lingkunganya sendiri seperti di halaman rumah ataupun di jalan gang sehingga teknologi biopori ini mudah diterapkan diberbagai tempat.

Informasi mengenai lubang resapan biopori ini sudah disosialisasikan sejak diresmikanya teknologi biopori oleh Institut Teknologi Pertanian Bogor (IPB), pada tanggal 18 April 2007. Banyak artikel disurat kabar maupun website yang memuat tulisan mengenai lubang resapan biopori (LRB) begitu juga acara televisi yang menayangkan tentang apa itu teknologi lubang resapan biopori. Sementara itu pemerintah dan pihak swasta melalui berbagi program telah merencanakan dan menargetkan pembuatan lubang resapan biopori dengan pembagian alat bor biopori kepada masyarakat yang bertujuan mempercepat pemasyarakatan pembuatan lubang resapan biopori akan tetapi hal ini masih kurang maksimal.

Fenomena yang terjadi mengenai penerapan lubang resapan biopori di Kota Bandung menurut data yang ada, bahwa jumlah lubang resapan biopori masih jarang dijumpai dan tergolong masih sedikit. Pengaplikasian LRB hanya ditemui pada beberapa kelurahan saja, (Bandung Green & Clean, 2009) tercatat hanya ada 25 kelurahan yang sudah menerapkan teknologi LRB dari dari jumlah total 151 kelurahan di Kota Bandung pada tahun 2009. Dari data yang ada menunjukan jumlah lubang resapan biopori yang ada di Kota Bandung bisa dikatakan masih sangat sedikit, dan sangat jauh dari jumlah yang ideal. Sebagai perbandingan,

Dalam laman beritajakarta.com bahwa untuk Kota Jakarta jumlah lubang resapan biopori yang ideal adalah 76 juta. Sedangkan untuk Kota Bandung sendiri sampai saat ini belum ada penelitian yang menyebutkan berapa jumlah lubang resapan biopori yang ideal untuk Kota Bandung karena letak geografis dan kontur tanah di Kota Bandung berbeda dengan Jakarta sehingga perlu penelitian yang lebih lanjut dari berbagai disiplin ilmu mengenai jumlah lubang resapan biopori yang ideal untuk Kota Bandung.

Teknologi lubang resapan biopori ini bisa dikatakan masih baru bagi sebagian masyarakat, walaupun dibeberapa tempat dapat ditemui lubang resapan biopori, tetapi belum semua masyarakat memahami fungsi dan manfaatnya. Minimnya penerapan teknologi lubang resapan biopori di Kota Bandung diantaranya karena sosialisasi yang belum merata dari pihak pemerintah kota kepada masyarakat umum. Kemudian pemahaman sebagian besar masyarakat yang masih minim terhadap penanggulangan lingkungan hidup sehingga teknologi biopori ini belum bisa diaplikasikan dan dirasakan manfaatnya secara maksimal.

Berbeda halnya dengan Jakarta, melalui peran serta Pemerintah Daerah Jakarta pada tahun 2008, mengeluarkan instruksi Gubernur No 197, yang bertujuan mempercepat pemasyarakatan lubang resapan biopori (LRB), karena daerah Jakarta merupakan daerah yang rawan terjadi banjir dan menjadi langganan banjir tiap tahunnya.

Selain itu lubang resapan biopori juga memiliki nilai ekonomis karena kompos yang didapat dari proses dekomposisi sampah organik menjadi kompos, sehingga kompos bisa dipanen sebagai pupuk organik dan digunakan untuk keperluan sendiri.

Banjir dan sampah merupakan permasalahan yang kerap terjadi yang bisa merusak lingkungan hidup, apabila permasalahan ini terus berulang terjadi maka akan banyak memberikan berbagai dampak buruk diantaranya bagi kesehatan, lingkungan, infrastruktur, ekonomi dan ekosistem. Melalui teknologi lubang resapan biopori ini merupakan sebuah solusi dalam mengatasi permasalahan banjir dan sampah sehingga dapat merubah pola pikir dan perilaku masyarakat, agar ikut peduli terhadap lingkungan serta bertanggung jawab terhadap lingkungan sendiri dan sekitarnya. Nilai positifnya adalah permasalahan banjir dan sampah bisa diantisipasi oleh semua pihak.

Copyrights : Copyright � 2001 by Digital library - Perpustakaan Pusat Unikom . Verbatim copying and distribution of this entire article is permitted by author in any medium, provided this notice is preserved.

Give Comment ?#(0) | Bookmark

PropertyValue
Publisher IDJBPTUNIKOMPP
OrganizationP
Contact Namedyah@unikom.ac.id
AddressJl. Dipati Ukur No.116 Lt.7
CityBandung
RegionWest Java
CountryIndonesia
Phone022-2533825 ext.112
Fax022-2533754
Administrator E-mailperpus@unikom.ac.id
CKO E-mailperpus@unikom.ac.id