Path: Top > S1-Final_Project > Fakultas_Desain > Desain_Komunikasi_Visual > 2010

Perancangan Buku Wisata Kota Tua Jakarta Sebagai Media Informasi

2010
Undergraduate Theses from JBPTUNIKOMPP / 2010-09-03 09:42:36
By : Yohanes Teguh Prabowo NIM.51903112, Perpustakaan UNIKOM
Created : 2010-09-03, with 13 files

Keyword : Buku Wisata,Media Informasi
Url : http://alumni.unikom.ac.id

Sebelum jatuh ke tangan Belanda, Jayakarta pelabuhan dari pemerintah Banten telah menjadi pelabuhan penting di nusantara maupun kawasan lebih luas termasuk Asia tenggara. Setelah dikuasai pada awal abad XVII, VOC merombaknya dan membangunnya selain menjadi pelabuhan, juga menjadi pusat perdagangan, militer dan pemerintahan, dilanjutkan hingga jaman penjajahan. Pada awal abad XVIII, terbentuk kota di dalam tembok, berbentuk segi empat, dengan bagian utaranya pelabuhan, yang menjadi gerbang, masuk ke kota dari arah laut, melaui kanal dari sungai Ciliwung yang diluruskan, dan disebut Kali Besar hingga sekarang. Polanya kotak-kotak, tidak terbentuk oleh jalan seperti kota-kota di jaman pertengahan, namun oleh kanal-kanal melintang dan membujur dengan bangunan-bangunan di tepiannya. Perkembangan kota ke arah selatan, benteng tidak lagi terlalu diperlukan untuk pertahanan, tetap berorientasi ke kali Ciliwung dengan rumah rumah berhalaman luas dikiri-kanannya , membuat kota Batavia sangat indah dan nyaman hingga mendapat julukan Ratu dari Timur atau Queen of the East.

Hingga pusat kota berpindah kearah selatan pada awal abad XX, Kota Lama Batavia, tetap menjadi pusat pemerintahan, perdagangan, pelayananan dan jasa, bahkan didalamnya terdapat kantor kantor dagang internasional.

Peninggalan-peninggalan pada masa itu, berupa tata ruang, arsitektur dan kontruksi pelabuhan, perkantoran, fasilitas sosial, perdagangan, termasuk berbagai bank yang sangat unik dan indah, saat ini mengalami masalah kehancuran sejalan dengan dinamika kota Jakarta yang sangat cepat. Tidak sedikit bangunan bersejarah di Kota Tua hilang, musnah dan menghadapi masalah keruntuhan, karena tidak terawat, tidak dihuni dan tidak dipakai.

Jakarta memiliki sejarah panjang, dimulai dari kawasan yang sekarang disebut Kotatua, bercikal bakal Pelabuhan Jayakarta dibawah kerajaan Banten, dengan bentuk, pola dan arsitektur-nya, merupakan hasil dari proses sejarah, politik dan pemerintahan didukung oleh letaknya yang strategis di Nusantara, bahkan di Asia Tenggara. (Gubernur Provinsi DKI Jakarta, Dr. Ing. H. Fauzi Bowo, Desember 2007)

Peninggalan sejarah yang selalu menimbulkan kenangan ini, perlu dirawat dan dilestarikan, agar benang merah masa lalu dan masa sekarang dan masa yang akan datang mengenai Kota Jakarta tidak akan hilang, sehingga generasi mendatang juga dapat menyaksikan keberadaan Kawasan Kotatua Jakarta sebagai salah satu maskot kebanggaan pariwisata Ibukota.

Kawasan Kota Tua Jakarta terkenal sebagai salah satu tempat wisata di Jakarta. Pada abad ke-18, kawasan ini adalah pusat kota Batavia. Pada masa itu, bangunan yang sekarang menjadi museum sejarah Jakarta adalah Balai Kota. Kini, bangunan-bangunan tua peninggalan jaman Belanda menjadi daya tarik utama Kota Tua. Bangunan-bangunan ini dipertahankan sebagai cagar budaya. Kawasan Kotatua Jakarta adalah lokasi yang sangat popular untuk berwisata juga sering digunakan sebagai tempat pemotretan dan loksi syuting film.

Kondisi sebagian besar bangunan di Kota Tua memang tampak kuno, karena pemerintah sengaja membiarkan bangunan-bangunan itu sesuai aslinya. Akan tetapi, beberapa bangunan tampak memprihatinkan. Beberapa bangunan di kawasan Kota Tua tampak rapuh dan tidak aman bagi wisatawan dan juga penduduk yang berada di sekitar wilayah itu.

Usaha pemeliharaan dan perawatan bangunan di Kota Tua pun sebenarnya memang telah diupayakan dan dilaksanakan, namun masih ada beberapa bangunan yang terabaikan yang belum jelas nasib dan keberadaannya. Walaupun demikian, dengan kelebihan dan kekurangannya, Kawasan Kota Tua Jakarta tetap merupakan aset yang bernilai bagi kota Jakarta, sebagai salah satu simbol sejarah dan juga saksi kemajuan kota Jakarta itu sendiri.

Oleh karena itu, penulis ingin mengangkat Kota Tua Jakarta kembali menjadi salah satu tempat wisata yang patut dikunjungi melalui informasi Kota Tua Jakarta itu sendiri.

Copyrights : Copyright � 2001 by Digital library - Perpustakaan Pusat Unikom . Verbatim copying and distribution of this entire article is permitted by author in any medium, provided this notice is preserved.

Give Comment ?#(0) | Bookmark

PropertyValue
Publisher IDJBPTUNIKOMPP
OrganizationP
Contact Namedyah@unikom.ac.id
AddressJl. Dipati Ukur No.116 Lt.7
CityBandung
RegionWest Java
CountryIndonesia
Phone022-2533825 ext.112
Fax022-2533754
Administrator E-mailperpus@unikom.ac.id
CKO E-mailperpus@unikom.ac.id